oleh

Cina Siap Bangun 6 PLTN Baru

By Roland Saputra 

SOLARENERGI.ID – Pemerintah Cina telah menyetujui pembangunan enam reaktor sebagai bagian dari rencana untuk mengurangi emisi karbon dioksida dengan lebih dari dua kali lipat kapasitas tenaga nuklir pada dekade ini.

Menurut media lokal Cina, tiga pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) di provinsi pesisir masing-masing akan menerima dua reaktor baru. Biaya konstruksi diperkirakan mencapai 120 miliar yuan ($18,7 miliar) untuk semua enam reaktor digabungkan.

Cina menempati urutan ketiga di dunia dalam kapasitas tenaga nuklir terpasang setelah AS dan Prancis. Tetapi energi nuklir hanya menyumbang sedikit di atas 2,0% dari kapasitas pembangkit listrik negara, dan hanya 5% dari keseluruhan output listrik tahun lalu.

Presiden Xi Jinping berjanji pada tahun 2020 lalu akan mengubah Cina dari penghasil emisi CO2 terkemuka di dunia menjadi masyarakat yang netral karbon pada tahun 2060. Untuk mencapai transisi ini, pemerintah berusaha untuk mengganti pembangkit listrik berbahan bakar fosil yang sebagian besar berbahan bakar batu bara dengan tenaga nuklir.

Proyek reaktor baru yang disetujui Rabu akan berlokasi di Haiyang di Provinsi Shandong, Sanmen di Provinsi Zhejiang dan Lufeng di Provinsi Guangdong.

Lufeng, yang dijalankan oleh China General Nuclear Power Group, akan menerima sepasang reaktor air bertekanan Hualong One generasi ketiga. China General Nuclear dan China National Nuclear Corp mengatakan mereka bersama-sama secara independen mengembangkan reaktor canggih, yang didasarkan pada desain AS dan Prancis.

Haiyang dan Sanmen, yang masing-masing dijalankan oleh State Power Investment Corp dan CNNC, akan menerima reaktor air bertekanan CAP1000. Teknologi ini didasarkan pada reaktor AP1000 yang dikembangkan oleh Westinghouse.

Cina memiliki 53 pembangkit listrik tenaga nuklir pada akhir tahun 2021 dengan total kapasitas pembangkit sekitar 55 gigawatt (GW). Pemerintah berencana untuk memperluas skala menjadi 70 GW pada tahun 2025. Kapasitas diperkirakan akan terus meningkat hingga mencapai antara 120 GW hingga 150 GW pada tahun 2030, yang mungkin cukup untuk melampaui AS dan Prancis.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terkini