News

Meningkatkan Energi Terbarukan Tiga Kali Lipat pada 2030, Ambisius tetapi Bisa Dilakukan

0
×

Meningkatkan Energi Terbarukan Tiga Kali Lipat pada 2030, Ambisius tetapi Bisa Dilakukan

Sebarkan artikel ini
energi, energi terbarukan, energi ramah lingkungan, pembangkit listrik tenaga surya, plts
Pembangkit Listrik Tenaga Surya Komunal
By Hadi

SOLARENERGI.ID – Tuan rumah, Uni Emirat Arab, menginginkan hampir 200 negara yang menghadiri KTT iklim COP28 mulai Kamis (30/11/2023), berkomitmen untuk meningkatkan kapasitas terpasang energi terbarukan sebanyak tiga kali lipat di seluruh dunia pada tahun 2030, sebuah tujuan yang menurut para ahli “ambisius namun dapat dicapai”.

Jika forum PBB menetapkan target tersebut, hal ini dapat menjadi penanda utama keberhasilan COP28, terutama jika dibarengi dengan janji untuk mengurangi penggunaan bahan bakar fosil.

Mengapa energi terbarukan berlipat tiga?

Pada bulan September, G20 – yang menyumbang 80 persen emisi gas rumah kaca global – membuat terobosan baru dalam mendukung tujuan meningkatkan kapasitas energi terbarukan sebanyak tiga kali lipat pada akhir dekade ini.

Namun, kelompok negara-negara maju masih bungkam mengenai perlunya mengurangi penggunaan bahan bakar fosil, yang juga akan dibahas dalam pertemuan dua minggu di Dubai.

Bagi Dave Jones, pakar di lembaga think tank Ember, pernyataan G20 telah membantu mendorong energi terbarukan kembali menjadi pusat perhatian.

“Kami terlalu sibuk mengkhawatirkan hidrogen dan penangkapan karbon,” katanya kepada AFP, seperti dilansir macaubusiness. “Teknologi-teknologi tersebut akan membantu memecahkan masalah, namun tidak akan menjadi kekuatan pendorong di balik solusi tersebut.”

Semua jalur yang kredibel untuk mencapai netralitas karbon global pada pertengahan abad ini bergantung pada peningkatan besar-besaran energi angin, matahari, pembangkit listrik tenaga air, dan energi terbarukan lainnya, seperti biomassa.

Hal ini merupakan “satu-satunya cara yang paling penting” untuk mengurangi polusi karbon dari pembakaran bahan bakar fosil, dan membatasi pemanasan berdasarkan ambang batas Perjanjian Paris sebesar 1,5 derajat Celcius dibandingkan dengan periode pra-industri, kata Badan Energi Internasional (IEA).

“Mencapai emisi nol bersih dari sektor energi pada tahun 2050 bergantung pada kemampuan dunia untuk melipatgandakan kapasitas energi terbarukan pada tahun 2030,” kata badan antar pemerintah tersebut dalam sebuah laporan baru-baru ini.

Hal ini akan menghindari sekitar tujuh miliar ton emisi CO2 selama tujuh tahun ke depan, sehingga mengurangi 37 miliar ton emisi dunia setiap tahunnya.

Perluasan energi terbarukan yang pesat akan menutupi melonjaknya permintaan listrik yang terkait dengan transportasi, pemanas ruangan, dan terutama pendingin udara.

Hal ini juga akan mengurangi separuh jumlah listrik yang dihasilkan oleh batu bara, sumber CO2 nomor satu.

Berapa banyak energi?

“Secara nyata, kita perlu meningkatkan energi terbarukan dari 3.600 gigawatt (GW) pada akhir tahun 2022 menjadi 11.000 GW pada tahun 2030,” jelas Jones.

Hal ini berarti penambahan kapasitas terpasang baru sebesar 1.500 GW setiap tahun pada tahun 2030, naik dari 300 GW pada tahun 2022 dan diperkirakan 500 GW pada tahun ini.

Kemajuan terlihat. Antara tahun 2015 dan 2022, kapasitas energi terbarukan meningkat rata-rata 11 persen per tahun.

Dengan latar belakang melonjaknya harga minyak dan ketidakamanan energi terkait dengan perang di Ukraina, IEA memperkirakan pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya sebesar sekitar 30 persen pada tahun 2023.

Tiongkok dapat mencapai target tahun 2030 sebesar 1.200 GW dari fotovoltaik lima tahun lebih awal. Lonjakan pasokan komponen – sebagian besar dari Tiongkok – dapat membantu memastikan tambahan kapasitas tenaga surya sebesar 1.000 GW pada akhir tahun depan, kata Jones.

Namun, tenaga angin menghadapi hambatan dalam bentuk kenaikan biaya dan suku bunga.

Tidak semua negara harus melakukan upaya yang sama untuk mengurangi emisi. Dari 57 negara yang dianalisis, lebih dari setengahnya berada pada jalur yang tepat untuk memenuhi atau melampaui target mereka pada tahun 2030, berdasarkan analisis Ember.

Namun penghasil emisi besar lainnya seperti Australia, Jepang, Korea Selatan, dan Uni Emirat Arab masih memiliki banyak ruang untuk perbaikan.

Bagaimana hal ini dapat dicapai?

Tahun lalu, kapasitas pembangkit listrik tenaga angin dan surya sebesar 1.000 GW yang ada dalam pipa gagal terwujud karena jaringan listrik yang belum berkembang dan kendala perizinan, menurut jaringan penelitian Ren21.

Hambatan lainnya adalah keuangan. Tenaga angin dan tenaga surya merupakan cara termurah untuk menghasilkan energi dan cepat diterapkan, namun membutuhkan investasi untuk memulainya, terutama di negara-negara berkembang dan berkembang.

Namun hanya dua persen dari investasi transisi energi antara tahun 2000 dan 2020 yang ditujukan ke Afrika, di mana separuh penduduknya masih kekurangan listrik, menurut Badan Energi Terbarukan (Irena).

“Kita membutuhkan empat triliun dolar setahun dan kita masih jauh dari itu,” kata direktur Ren21 Rana Adib. “Kita tahu bahwa transisi energi juga berarti menghentikan investasi baru pada bahan bakar fosil”.

Pada tahun 2022, hidrokarbon disubsidi dua kali lipat dibandingkan tahun 2021, yaitu hampir $1,3 triliun di negara-negara G20 saja, menurut BloombergNEF.

Hal ini “dapat membiayai 1.900 GW pembangkit listrik tenaga surya, atau sepuluh kali lipat kapasitas yang dipasang oleh G20 tahun lalu,” menurut perhitungan lembaga think tank energi.

Konsekuensi dari situasi ini jelas, tegas Adib, karena minyak, gas, dan batu bara masih menyumbang lebih dari 80 persen konsumsi energi final dunia, angka yang tidak berubah selama bertahun-tahun.

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *