News

5 Manfaat Kesehatan Utama Asparagus

0
×

5 Manfaat Kesehatan Utama Asparagus

Sebarkan artikel ini
sehat, kesehatan, asparagus, manfaat asparagus, khasiat asparagus, antioksidan, sayur, sayuran, sayur-sayuran
SOLARENERGI.ID – Asparagus adalah sayuran berbentuk tombak dan anggota keluarga lily (liliaceae). Di Inggris, musim asparagus berlangsung dari bulan April hingga Juni, biasanya dimulai pada tanggal 23 April (Hari St George) dan berakhir pada titik balik matahari musim panas di bulan Juni. Kebanyakan asparagus berwarna hijau, tetapi Anda juga bisa mendapatkan varietas putih dan ungu.
Manfaat kesehatan dari asparagus meliputi:
  1. Bertindak sebagai prebiotik, memberi makan bakteri baik di usus.
  2. Penelitian menunjukkan bahwa asparagus dapat membantu meringankan mabuk.
  3. Asparagus kaya akan folat.
  4. Mengonsumsi asparagus dapat membantu meringankan kondisi peradangan.
  5. Sumber potasium yang baik sehingga dapat membantu menurunkan tekanan darah.

Profil nutrisi asparagus

Porsi 80g asparagus (direbus) menyediakan:

  • 21kkal / 88kJ
  • 2,7 gram protein
  • 0,6 gram lemak
  • 1.1g karbohidrat
  • serat 1,5g
  • 176 mg kalium
  • 311mcg karoten
  • 138mcg folat
  • 8mg vitamin C

Lima batang asparagus atau 80 gram asparagus dihitung sebagai satu porsi untuk lima porsi sehari. Baca infografis lima hari kami dan temukan cara murah untuk mencapai lima hari Anda.

Apa manfaat kesehatan utama dari asparagus?

1. Mendukung kesehatan usus

Asparagus adalah salah satu dari sejumlah sayuran yang bertindak sebagai prebiotik , memberi makan bakteri menguntungkan yang hidup dalam sistem pencernaan kita , membantu mereka berkembang dan bertambah jumlahnya. Yang menggembirakan, penelitian telah menunjukkan bahwa asparagus yang dimasak mungkin berguna dalam kondisi pencernaan karena membantu mengatur sistem pencernaan, sehingga mengurangi peradangan dan meningkatkan perbaikan.

2. Dapat meredakan mabuk

Terdapat beberapa bukti bahwa asparagus dapat membantu meringankan beberapa gejala mabuk karena kandungan serat dan flavonoidnya (senyawa tanaman pelindung). Penelitian bahkan menunjukkan bahwa asparagus dapat membantu mengurangi kerusakan hati akibat alkohol, meski diperlukan penelitian lebih lanjut.

3. Sumber folat yang kaya

Asparagus kaya akan folat, vitamin yang penting untuk pembuatan sel darah merah dan pembelahan sel – versi sintetis dari vitamin ini adalah asam folat. Folat merupakan nutrisi penting selama kehamilan karena dibutuhkan untuk perkembangan janin dan melindungi terhadap cacat tabung saraf termasuk spina bifida. Hanya 120g asparagus (direbus) akan memberikan asupan referensi harian Anda (RI) (200mcg). Namun, NHS merekomendasikan wanita yang merencanakan kehamilan atau pada trimester pertama kehamilan untuk mendapatkan 400mcg asam folat sehari.

4. Dapat membantu meringankan kondisi peradangan

Asparagus tidak hanya kaya akan vitamin seperti vitamin C dan E tetapi juga mengandung senyawa tumbuhan yang disebut polifenol, yang semuanya memiliki efek anti-inflamasi , itulah sebabnya makan asparagus dapat meredakan kondisi peradangan .

5. Dapat menurunkan tekanan darah

Telah dipahami bahwa meningkatkan asupan kalium sekaligus mengurangi garam memiliki efek positif pada tekanan darah tinggi. Asparagus adalah sumber potasium yang baik, dengan satu porsi menyediakan sekitar 5% dari asupan referensi harian (RI) Anda.

Selain itu, penelitian pada hewan menunjukkan bahwa senyawa alami dalam asparagus bertindak sebagai penghambat ACE yang membantu melebarkan pembuluh darah dan menurunkan tekanan darah. Hal ini dilakukan dengan mencegah enzim dalam tubuh Anda memproduksi angiotensin II, suatu zat yang mempersempit pembuluh darah sehingga membuat tekanan darah Anda lebih tinggi. Meskipun temuan ini menjanjikan, hingga saat ini efek yang sama belum terulang pada manusia.

Apakah asparagus aman untuk semua orang?

Asparagus kaya akan purin, senyawa yang meningkatkan produksi asam urat dalam tubuh dan dapat mempengaruhi kondisi seperti batu ginjal dan asam urat. Oleh karena itu, jika Anda disarankan untuk mengurangi kadar purin dalam makanan Anda, asparagus mungkin tidak cocok untuk Anda.

Ada kemungkinan Anda alergi terhadap asparagus – jika demikian, Anda mungkin juga alergi terhadap anggota lain dari keluarga tumbuhan yang sama, termasuk bawang putih dan daun bawang.

Jika Anda tidak terbiasa mengonsumsi serat dalam makanan Anda, makan asparagus dalam porsi besar sekaligus dapat menyebabkan kembung dan masuk angin. Beberapa orang juga menyebutkan urin mereka berbau setelah mengonsumsi asparagus. Pasalnya, asparagus mengandung senyawa bernama asam asparaguisic yang terurai menjadi senyawa yang mengandung sulfur penyebab bau menyengat.

Secara keseluruhan, apakah asparagus baik untuk Anda?

Asparagus kaya akan mineral dan vitamin A, C dan asam folat. Ini adalah sayuran berserat yang dapat mendukung kesehatan usus, serta membantu menurunkan tekanan darah. Karena alasan ini, ini dapat dianggap sebagai tambahan yang sehat untuk diet apa pun.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *